Kembali Ke Malang: Adaptasi Diri

Jumat, Juli 27, 2018

Sebulan sudah saya di Malang, berpindah tempat kerja ke rantau yang lebih dekat dengan rumah. Saya bukan pencerita yang baik, bahkan saya tidak menuliskan hal-hal yang saya sepatutnya tuliskan ketika berada di Ternate, kala itu. Mungkin setelah ini, akan ada bagian yang hilang tersebut yang akan saya tulis.

Kembali ke Malang berarti kembali pada dinginnya musim pancaroba. Saat peralihan dari musim hujan ke musim kemarau. Musim Maba (mahasiswa baru) kami menyebutnya. Dimana pagi hari suhu hanya belasan celsius, dan malamnya akan bertambah dingin.

Hampir dua tahun hidup di tempat yang kaya akan sinar matahari, lalu kembali ke tempat yang cenderung dingin kering membikin tubuh saya agak kewalahan.

Seminggu pertama saya di Malang, kira-kira dari tanggal 25 Juni saya mengalami murus-murus. Alias, suka BAB. BAB-nya bukan normal, tapi lebih ke cairan dan gas saja (jangan dibayangkan!). Bahkan sehari bisa sampei 6 atau 7 kali BAB. Sungguh cara BAB yang sangat boros air!

Pekan kedua, hidung saya tersumbat sehingga susah bernapas. Ini juga tidak ramah lingkungan karena saya juga harus bolak-balik ke kamar mandi untuk membuang ingus. Hal ini diperparah dengan kamar kost yang terletak lebih rendah dari pada tanah, sehingga menambahkan kelembaban.

Memasuki minggu ketiga, akhirnya tubuh saya sudah mulai bisa menerima dan beradaptasi kembali dengan cuaca Kota Malang yang nduselable.

Dua minggu (atau lebih) pertama saya di Malang, saya rasa saya dikalibrasi untuk menyesuaikan dengan cuaca di sini. Cuaca yang bisa dinikmati sambil cuddling, kalau punya pasangan sih. Hehe.

Ngomong-ngomong masalah ndusel, saya akhirnya membuat playlist di akun Spotify saya untuk menemani hari-hari di Malang sebagai kota yang kelonable.

You Might Also Like

0 comments

Subscribe