Mei yang Bikin KZL

Rabu, Juni 03, 2015

           Bantuin adek lah, Bang.... via https://scontent.cdninstagram.com

 Mei. Entah kenapa agak sensi dengernya sekarang. Bulan itu keknya ga ada apa-apa yang harus dibanggakan dan dispesialkan. Malah bikin sensi! Iya sensi! Dan sensinya sampe ke awal bulan gue ini, bulan Juni.

            Sejak jaman baheula, gue ngerencanain kalo Mei gue habisin buat revisi skripsi bab hasil dan pembahasan. Apalah daya? Mei malah jadi bulan ga jelas selama 2015 ini! Damn! Gue serasa ga berprogress cuy di bulan ini. Bangke banget ga sih? Bangke banar! Padahal Mei itu dari tanggal 1 sampe 31 tapi ga berprogress apa-apa! KZL HAYATI BANG! BUANG HAYATI DI LAMPU MERAH AJA!

            Jadi, awal Mei itu, tanggal 4 masih cari-cari dosen. Dan tahukah pemirsa? Dosen yang gue cari menghilang. Dosen ini pembimbing pendamping, jadi ya gue cari dulu buat konsultasi hasil sama pembahasan. Eh dia malah menghilang. Oke, gue cari di minggu kedua. Naasnya, minggu ini ada dua tanggal merah, which means gue harus bersabar. Di minggu ini gue  berhasil nemuin dosen itu. Akhirnya dibawalah sama dia kertas-kertas gue yang tebel banget untuk skripsi jurusan gue.
            Minggu depan itu, sekitar tanggal 18 ke atas, gue nemuin tuh dosen. Eh malah ngilang. Beberapa hari padahal masuk, anak-anak juga bilang gitu. Ngabarin kalo dosen gue itu masuk. Ada beberapa hari keknya dia menghindar gitu, sibuk proyek sih biasanya kalo udah gitu. Bikin bete! Proyek mulu! Anak bimbingannya kapan diurusin? Ga capek apa ngurusin?
            Di minggu terakhir akhirnya gue ketemu itu dosen. Kalo ga diikutin sampe ke parkiran mana bisa ngikutin dia? Secara dia keknya udah lihai banget dalam bidang menghilang. Iya, menghilang kalo dicariin mahasiswanya. Dan tahukah pemirsa? Naskah gue yang tebelnya minta ampun itu cuma ada coretan di halaman kesimpulan! Yaelah nunggu sampe dua minggu hasilnya cuma coretan di kesimpulan? APALAH APALAH! Di bab hasil dan pembahasan ga ada sama sekali itu coretan. Dasar! Nunggunya lama malah ga ada coretan. Gue lebih sakit hati ga ada coretan cuy! Mending corat-coret banyak banget, jadi kita tahu salahnya dimana. Lah ini ga ada sama sekali. Beneran bersih kinclong kek di iklan H*RPIC! Akhirnya gue putusin untuk ke dosen satunya.
            Minggu terakhir banget, sehari setelah ketemu dosen-yang-ahli-dalam-menghilang-saat-dicari itu. Gue ketemu dosen pembantu. Gue sebut dosen pembantu karena emang membantu, bukan dosen pembimbing utama pula. Akhirnya gue ke dia. Dia emang mudah ditemui. Dan akhirnya setelah dua hari ngedekem di pelukan sang dosen pembantu ini, rupanya nasib tak kemana.
            Pas bimbingan, Cuma ditanya apakah kesimpulan gue menjawab tujuan dan hipotesis. Yaelah! Ini juga nasibnya samaan! Bab hasil dan pembahasan diabaikan. Bodo amat lah! Gimana sih ya ini? Dosen kok keknya lepas tangan gitu. CPD!
            Gue lagi ngejar dosen lain. Dosen yang beda lab. Dosen yang juga ngelakuin penelitian etnobotani sebagai syarat kelulusan S3nya. Keren kan gue cuy, penelitian gue sama penelitian dosen yang mau S3 samaan WKWK.
            Seminggu gue target kudu dapet. Bagaimanapun caranya. Tadi siang udah dapet nomernya sih. Semoga aja besok bisa ketemu. Oh iya, pas gue liat absen si dosen ini, kok diblok gitu ya? Dan dosennya jarang di kampus. Seringnya di gedung pascasarjana gitu. Aih, masa iya bimbingan di situ? Hm.

Gue akhirnya mikir, kelancaran dalam menjalani skripsi terletak pada beberapa faktor menurut gue, yaitu:
  1. Diri lo sendiri. Kalo lo rajin dan berusaha lebih daripada temen-temen lo, gue yakin lo bisa ngerjain skripsi dengan mulus. Kalo lo males-malesan ngerjainnya, males ngerevisi, males ke perpus, males wifian buat cari pustaka ke laut aja sono sama Hayati! Kalo lo rajin, dateng tiap hari ke kampus, lo bakalan diiba sama dosen. Pasti dosen juga mikir ini anak rajin banget dan  bakal dipermudah
  2. Dosen lo bisa diajak kompromi. Diajak kompromi di sini maksudnya ngerti dan paham kalo lo pengen cepet lulus. Jadi dia bisa luangin waktu buat lo, bales sms atau semua messenger kalo lo ngehubungin. Bukan dosen yang ga bales pesan ataupun suka ngilang kek dosen gue. Di sini dosen yang udah klop juga jadi faktor penentu cuy, kalo antara dosen utama sama pendamping udah korslet, kasian lo nya. Lo bakal diombang-ambingin kek styrofoam di laut lepas tanpa arah dan tujuan. Ngeri ga tuh?
  3. Keberuntungan. Setelah kedua faktor itu, keberuntungan ini gue sebut "Faktor X". Kalo dosen gue bilang "Tangan-tangan Tuhan". Kalo lo udah berusaha sebisa dan semampu lo, biarkan tangan-tangan Tuhan yang bekerja. Yang penting lo udah berusaha semampu lo. Yang gue maksud di sini juga doa loh ya, tangan-tangan Tuhan ga bekerja tanpa doa! Doa siapapun di sekitar lo, entah orang tua, pasangan lo, atau pengemis yang lo kasi duit kapan hari.
#PS: Pas nulis ini gue lagi uring-uringan ga jelas. Soalnya temen-temen udah pada mau seminar hasil. Dan gue masih gini-gini aja. Bulan Mei gue terbuang percuma. Tau gitu gue ke dosen yang mau S3 ini kan ya? Lebih hemat umur cuy naskah skripsi gue! BHAY!

You Might Also Like

0 comments

Galeri

Subscribe